Dirikan Organisasi, Persatuan Perempuan Desa Optimistis Wujudkan Pembaharuan di Desa

Harapan itu seperti jalan di dalam hutan. Di sana tak pernah ada jalan. Tapi jika banyak orang yang menjalaninya, jalan itu menjadi ada. (Lin Yutang)

12096504_961399880594182_5869830794441144522_n

Proses Musdes Perempuan “Raga Jambangan” Jatilawang

Ungkapan salah satu esais asal China yang berusaha menjembatani kesenjangan budaya antara Timur dan Barat, ini seakan menggambarkan semangat perempuan-perempuan di desa Jatilawang, Gumelem Kulon, dan Gentansari. Kelompok perempuan di masing-masing desa itu kini telah bersatu dalam sebuah wadah organisasi persatuan perempuan desa. Setelah hampir delapan bulan mengikuti rangkaian kegiatan Sekolah Perempuan, perempuan-perempuan dari tiga desa di kabupaten Banjarnegara ini telah mantap menyatukan diri mereka.

Munculnya wadah perjuangan perempuan desa ini diinisiasi para perempuan peserta Sekolah Perempuan yang diselenggarakan Infest Yogyakarta. Di desa Jatilawang, ada persatuan perempuan “Raga Jambangan”; Gumelem Kulon ada persatuan perempuan “Nirasari”; dan Gentansari ada persatuan perempuan “Tampomas”. Nama-nama itu mempunyai makna tidak hanya bagi kelompok perempuan namun juga warga di desa. Nama-nama itu terinspirasi dari istilah lokal maupun kekuatan di desanya seperti nama danau dan gunung.

Awalnya Hanya Wacana

Inisiatif mendirikan organisasi pemersatu perjuangan perempuan di desa, awalnya hanya sebuah wacana. Namun seiring berjalannya waktu dan pengetahuan yang memperkuat kapasitas kepemimpinan kelompok perempuan selama mengikuti Sekolah Perempuan, kini organisasi itu mulai nyata. Para perempuan telah menetapkan struktur organisasinya. Seperti di Desa Jatilawang, yang telah menetapkan nama-nama yang masuk dalam susunan pengurus dalam sebuah Musyawarah Desa (Musdes) pada Selasa (6/10/15).

Musdes yang diselenggarakan oleh kelompok perempuan di Jatilawang telah menetapkan susunan pengurus persatuan perempuan “Raga Jambangan”. Dalam penetapan tersebut, Tri Haryani dipercaya menjadi ketua. Di Desa Gumelem Kulon, Tursiyem dipercaya sebagai ketua. Sementara di Desa Gentansari, Sariyah yang dipercaya mengemban amanah sebagai ketua organisasi.

Jpeg

Musdes Partisipasi Perempuan dalam Pembangunan Desa yang diselenggarakan perempuan “Tampomas” di Gentansari

Jpeg

Pertemuan Koordinasi Persiapan Pemetaan Kesejahteraan dan survei layanan publik dari perwakilan tiga desa Gentansari, Gumelem Kulon, dan Jatilawang

Kini, mereka bersepakat dan siap mewujudkan pembaharuan di desanya masing-masing. Di ketiga desa ini, kelompok perempuan memulai langkah untuk aktif terlibat dan menjadi motor penggerak dalam proses-proses pembangunan dan pengambilan kebijakan di desa. Seperti yang telah mereka lakukan saat melakukan pemetaan aset dan potensi desanya hingga menjadi sebuah dokumen dasar perencanaan pembangunan di desanya. Juga proses yang kini tengah mereka jalani, yaitu pendataan kesejahteraan berdasarkan indikator lokal serta survei untuk perbaikan pelayanan publik dasar di desanya. Semua rangkaian kegiatan tersebut mereka lakukan dengan merangkul perangkat pemerintahan desa serta warga yang selama ini tidak menjadi peserta Sekolah Perempuan.

Dalam kesepakatan salah satu Musdes yang dilakukan di desa, para perempuan ini telah menyepakati bahwa mereka siap menjadi penggerak dan penyelenggara pembangunan di desanya. Hal tersebut diungkapkan salah seorang peserta Sekolah Perempuan di desa Jatilawang, Siti Fadhillah.

“Kami (peserta Sekolah Perempuan Jatilawang) sepakat menjadi tim pendata. Ke depannya jika ada program dan pendataan apapun, kami siap melakukan pendataan dari rumah ke rumah. Sehingga kami tidak sekadar menjadi objek survei atau program apapun yang harus datang ke balai desa untuk disurvei,” ungkap ibu dari satu puteri ini.

Menurutnya, kesiapan itu tumbuh setelah mengikuti rangkaian Sekolah Perempuan. Termasuk saat belajar tentang perbaikan layanan publik. Harapannya, mereka yang masuk sebagai pengurus organisasi persatuan perempuan desa mampu menjadi motor penggerak dengan merangkul warga di desa menjadi lebih peduli pada pembangunan di desanya. Sehingga bukan untuk membentuk elit baru di desanya. [Alimah]

12092643_180344205634801_919463020_n

Ibu Tursiyem, Ketua Persatuan Perempuan Nirasari Gumelem Kulon sedang memimpin Musdes.

12092227_182773278725227_2089660901_n

Perempuan “Nirasari” Gumelem Kulon tengah mempersiapkan diri untuk melakukan sensus kesejahteraan lokal di desanya.

11250154_10204208180988340_2161877586350299377_n - Copy

Kelompok Perempuan dari Jatilawang, Gumelem Kulon, dan Gentansari bersama Kepala Kantor Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (KPMD) Kab. Banjarnegara serta perangkat pemerintahan desa.

 

Satu gagasan untuk “Dirikan Organisasi, Persatuan Perempuan Desa Optimistis Wujudkan Pembaharuan di Desa

  1. Ping-balik: Perempuan Bersatu Demi Pembaharuan Desanya | Perempuan Berkisah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *